Saling Ketergantungan antara Makhluk Hidup dengan Lingkungannya – IPA Kelas 5 – Tema 5

Saling Ketergantungan antara Makhluk Hidup dengan Lingkungannya – Ekosistem.

SD Kelas 5 – Tema 5.

 

Saling Ketergantungan antara Makhluk Hidup dengan Lingkungannya, meliputi :

  • Hubungan Khas antarmahluk Hidup.
    • Simbiosis mutualisme.
    • Simbiosis Parasitisme.
    • Simbiosis Komensalisme.
  • Saling Ketergantungan antara mahluk hidup dengan lingkungannya.
    • Ekosistem.
    • Konsumen.
    • Populasi.
    • Komunitas.
    • Rantai Makanan.

Dalam suatu lingkungan, misalnya sawah terjadi hubungan saling ketergantungan antarmakhluk hidup yang ada di dalamnya serta hubungan antara makhluk hidup dengan lingkungannya

Makhluk hidup di bumi tidak dapat memenuhi kebutuhannya sendiri tanpa melibatkan lingkungan demi kelangsungan hidupnya. Kenyataan ini dapat digambarkan dalam bentuk sederhana tentang tanaman padi yang tumbuh subur di sawah.
Padi tumbuh subur karena memperoleh unsur hara yang tersedia dalam tanah. Dengan bantuan sinar matahari, padi melakukan fotosintesis untuk membuat makanannya. Dalam proses fotosintesis tersebut diperlukan
beberapa unsur, antara lain gas CO2 dan H2O yang merupakan bahan dasar pembuatan makanan. Dari proses fotosintesis dilepaskan gas
oksigen (O2) ke udara yang bermanfaat bagi pernapasan makhluk hidup lainnya.
Hasil tanaman padi dimanfaatkan manusia sebagai bahan makanan pokok dan sebagian dimanfaatkan oleh burung pemakan padi. Batang padi dimakan oleh sapi dan kerbau. Di sini manusia, burung, sapi, dan kerbau hidupnya tergantung dari tanaman padi dan zat lain yang ada di lingkungannya. Apabila manusia dan hewan tersebut mengeluarkan kotoran, kotoran tersebut akan diuraikan oleh jamur dan bakteri pembusuk menjadi unsur hara yang dapat menyuburkan tanah dan dibutuhkan tanaman padi.

Berdasarkan penjelasan tersebut dapat kita ketahui adanya saling ketergantungan, yaitu:
1. Antara makhluk hidup dan makhluk hidup lainnya.
2. Antara makhluk hidup dan lingkungannya.

 

A. Hubungan Khas Antarmakhluk Hidup.

Antara hewan atau tumbuhan tertentu dengan hewan atau tumbuhan lain terjadi hubungan khas dinamakan simbiosis (a) hubungan benalu dengan tumbuhan inang, (b) hubungan lebah madu dengan bunga.

Apabila kamu mengamati lingkungan sekitar, kamu akan menemukan dua makhluk hidup yang memiliki hubungan khusus. Cobalah kamu amati hubungan yang terjadi antara benalu dengan tumbuhan yang ditumpanginya, hubungan antara lebah madu dengan bunga, seperti pada gambar di atas. Dua jenis makhluk hidup tersebut memiliki keterkaitan bersama yang terkadang saling menguntungkan dan terkadang juga merugikan salah satu pihak. Hubungan khas antara hewan atau tumbuhan tertentu dengan hewan atau tumbuhan yang lain semacam itu dinamakan simbiosis.
Simbiosis ada 3 macam, yaitu simbiosis mutualisme, simbiosis parasitisme, dan simbiosis komensalisme.

1. Simbiosis Mutualisme.

Simbiosis mutualisme adalah hubungan antara dua makhluk hidup yang saling menguntungkan. Contoh simbiosis mutualisme antara lain sebagai berikut.
a. Hubungan antara Kerbau dan Burung Jalak.
Dalam hubungan ini, burung jalak mendapatkan keuntungan yaitu mendapatkan kutu kerbau untuk makanannya, sedangkan kerbau diuntungkan karena kutu di kulitnya berkurang, sehingga tidak terganggu oleh gigitan kutu.

b. Hubungan antara Kupu-kupu dan Bunga.
Dalam hubungan ini, kupu-kupu mendapat keuntungan karena mendapatkan nektar bunga untuk makanannya, sedangkan bunga terbantu penyer- bukannya. Di mana serbuk sari dari satu tumbuhan dipindahkan ke tumbuhan lain tanpa sengaja.

c. Hubungan antara Lebah Madu dan Bunga.
Dalam hubungan ini, lebah madu mendapatkan nektar untuk dibuat menjadi madu, sedangkan tumbuhan dibantu penyerbukannya.

2. Simbiosis Parasitisme.

Simbiosis parasitisme adalah hubungan antara dua makhluk hidup yang menguntungkan salah satu pihak dan merugikan pihak lain. Contoh simbiosis parasitisme antara lain sebagai berikut.

a. Hubungan antara Benalu dan Pohon Mangga.
Dalam hubungan ini, benalu mendapat untung karena memperoleh bahan makanan dengan mudah dari pohon mangga, sedangkan pohon mangga dirugikan karena bahan makanannya dicuri oleh benalu.

b. Hubungan antara Tali Putri dan Bunga Sepatu.
Dalam hubungan ini, tali putri diuntungkan karena memperoleh makanan dari tumbuhan bunga sepatu, sedangkan tumbuhan bunga sepatu menjadi merana dan bisa mati karena bahan makanannya diambil oleh tali putri.

c. Hubungan antara Bunga Rafflesia dan Tumbuhan Inangnya.
Hubungan antara bunga Rafflesia dan tumbuhan inangnya juga hanya menguntungkan bunga Rafflesia, sedangkan tumbuhan inangnya dirugikan. Akibatnya, bunga Rafflesia tumbuh subur, sedangkan tumbuhan inang lama kelamaan akan mati.

d. Hubungan antara Kutu dengan Hewan.
Hubungan kutu dan hewan selalu merugikan hewan yang dihinggapi. Hampir semua hewan yang berambut dapat dihinggapi kutu, misalnya kucing, anjing, dan kerbau. Hewan berbulu juga mudah dihinggapi kutu, misalnya ayam dan berbagai jenis burung. Kutu-kutu itu mengisap darah dari tubuh hewan. Kutu beruntung karena memperoleh makanan, sedangkan hewan yang dihinggapi merugi. Hewan merasa gatal di kulit dan pertumbuhannya menjadi tidak sehat.

3. Simbiosis Komensalisme.

Simbiosis komensalisme adalah hubungan antara dua makhluk hidup yang menguntungkan satu pihak, tetapi tidak merugikan maupun menguntungkan pihak lain. Contoh simbiosis komensalisme antara lain sebagai berikut.

a. Hubungan antara Anggrek dan Pohon yang Tinggi
Dalam hubungan ini, anggrek mendapat untung karena mendapatkan tempat yang tinggi untuk mencari makan dan memperoleh sinar matahari guna melakukan fotosintesis, sedangkan pohon yang ditumpangi tidak diuntungkan maupun tidak dirugikan.

b. Hubungan antara Paku Tanduk Rusa dan Pohon Kedondong.
Dalam hubungan ini, paku tanduk rusa mendapat untung karena mendapatkan tempat yang tinggi untuk mencari makan dan mem- peroleh sinar matahari guna melakukan foto- sintesis, sedangkan pohon kedondong tidak diuntungkan maupun dirugikan.

c. Hubungan antara Ikan Remora dan Ikan Hiu.
Dalam hubungan ini, ikan remora mendapat keuntungan berupa keamanan dari gangguan ikan-ikan pemangsa, sedangkan ikan hiu tidak dirugikan maupun diuntungkan. Hubungan antara ikan hiu dan ikan remora terjadi di laut. Makanan ikan hiu adalah hewan laut lain. Nah, ikan remora memakan sisa-sisa makanan yang jatuh. Jadi, ikan remora beruntung karena mendapat makanan, sedangkan ikan hiu tidak mengalami kerugian atau keuntungan. Ikan re- mora memiliki alat penghisap untuk menempel pada tubuh ikan hiu. Ikan remora mendapat keuntungan dari ikan hiu karena terlindungi, terbawa berjalan dan terbawanya remora tidak menjadi beban bagi hiu.

d. Hubungan antara Anemon Laut dan Ikan Badut yang Terjadi di Laut.
Hubungan antara anemon laut dan ikan badut terjadi di laut. Anemon laut adalah hewan laut yang tampak seperti tumbuhan bercabang banyak. Ikan badut memanfaatkan tubuh anemon laut sebagai tempat persembunyian. Ikan badut dapat segera bersembunyi di antara tubuh anemon laut saat menghindari musuhnya. Ikan badut beruntung karena selamat dari kejaran musuh, sedangkan anemon laut tidak diuntungkan ataupun dirugikan.

B. Saling Ketergantungan antara Makhluk Hidup dan Lingkungannya.

Apakah kamu dapat hidup sendiri? Antara makhluk hidup dan lingkungannya terjadi saling ketergantungan. Tiada yang sia-sia apa yang diciptakan Tuhan di muka bumi ini. Cacing memakan daun-daunan yang telah membusuk di permukaan tanah. Karena cacing hidup di dalam tanah, maka cacing membuat lubang-lubang di dalam tanah. Lubang ini memudahkan udara dan air masuk ke dalam tanah. Sehingga cacing dapat membantu menggemburkan dan menyuburkan tanah.

Sapi memerlukan rumput untuk dimakan. Setelah makan, sapi mengeluarkan kotoran yang dapat menyuburkan tanah, tanah yang subur membuat rumput dapat hidup subur.
Istilah-istilah yang perlu diketahui dalam mempelajari kehidupan makhluk hidup antara lain sebagai berikut.

1. Ekosistem.

Ekosistem adalah tempat berlangsungnya hubungan saling ketergantungan antara makhluk hidup dan lingkungannya. Berdasar- kan proses pembentukannya, ekosistem dibedakan menjadi dua golongan, yaitu ekosistem alami dan ekosistem buatan.
Ekosistem alami adalah ekosistem yang terjadi karena peristiwa alam, misalnya hutan, sungai, padang pasir, dan laut. Ekosistem buatan adalah ekosistem yang terjadi karena sengaja dibuat oleh manusia, misalnya sawah, ladang, kebun, kolam, dan akuarium.

Pada umumnya ekosistem memiliki beberapa komunitas. Apakah perbedaan keduanya? Untuk komunitas lebih ditekankan pada makhluk hidup yang menghuni suatu tempat, sedangkan ekosistem penekanannya lebih pada pengertian hubungan timbal balik makhluk hidup dengan lingkungannya. Komunitas adalah kumpulan beberapa populasi di suatu tempat dan waktu tertentu.

2. Produsen.

Produsen yaitu makhluk hidup yang berperan sebagai penghasil bahan makanan bagi makhluk hidup lain, karena dapat membuat makanan sendiri melalui proses fotosintesis. Dalam hal ini, yang berperan sebagai produsen adalah tumbuhan hijau.

3. Konsumen.

Konsumen yaitu pemakan atau pemakai. Konsumen dibedakan menjadi 3 tingkatan, yaitu sebagai berikut.
a. Konsumen tingkat I adalah makhluk hidup yang mendapatkan energi dari produsen. Biasanya berasal dari golongan herbivora. Contohnya: sapi, kambing, dan kelinci.
b. Konsumen tingkat II adalah makhluk hidup yang mendapatkan energi dari konsumen I. Biasanya berupa hewan pemakan daging (karnivora) dan hewan pemakan segala atau omnivora. Contohnya: ular, singa, dan elang.
c. Konsumen tingkat III adalah makhluk hidup yang menggantungkan sumber makanan dari konsumen tingkat II

4. Populasi.

Suatu jenis makhluk hidup hampir tidak pernah ditemukan dalam jumlah hanya satu. Mereka cenderung ber- kelompok antarsesama jenis membentuk suatu populasi. Jadi, apakah yang dimaksud dengan populasi itu? Populasi berasal dari kata Latin yaitu populus yang berarti rakyat atau penduduk. Populasi adalah kumpulan beberapa individu sejenis pada suatu tempat dan waktu tertentu.

Syarat anggota populasi adalah hidup bersama dalam satu populasi, berfungsi sebagai anggota populasi, mempunyai persamaan anatomi dan fisiologi, serta dapat melakukan perkawinan yang menghasilkan keturunan fertil. Contohnya populasi burung, populasi kera, dan populasi rumput teki.

Populasi bersifat dinamis atau selalu mengalami perubahan.
Perubahan populasi dapat disebabkan hal-hal berikut ini.
a. Emigrasi, yaitu perpindahan individu ke tempat lain. Emigrasi mengakibatkan kepadatan populasi berkurang.
b. Imigrasi, yaitu perpindahan individu dari tempat lain. Imigrasi mengakibatkan kepadatan populasi bertambah.
c. Kelahiran, mengakibatkan kepadatan populasi bertambah.
d. Kematian, mengakibatkan kepadatan populasi berkurang.

Jumlah suatu jenis makhluk hidup di suatu daerah dengan luas tertentu pada waktu tertentu disebut kepadatan populasi. Rumus kepadatan populasi sebagai berikut.

BACA JUGA :   SD6 - Kelas 6 - IPA - Manusia dan Keseimbangan Ekosistem

Kepadatan Populasi = (Jumlah Individu satu jenis / Luas daerah yang ditempati).

Contoh:
Dalam area penelitian seluas 1 m x 1 m ditemukan 10 ekor semut. Kepadatan populasi semut tersebut adalah = 10 semut / 1 metersegi = 10 ekor/meterpersegi.

 

5. Komunitas.

Pernahkah kamu mendengar komunitas hutan jati, kebun karet, atau padang rumput? Apakah komunitas itu?
Semua populasi yang menempati daerah tertentu disebut komunitas. Nama suatu komunitas mencerminkan makhluk hidup dominan yang menempati habitat tersebut. Misalnya komunitas kebun karet, dalam komunitas tersebut tanaman karet mendominasi habitat tersebut.

Habitat berasal dari kata Latin, yaitu habitare yang berarti tempat tinggal. Habitat adalah tempat hidup suatu makhluk hidup dengan lingkungan tertentu yang sesuai. Contoh:
a. Orangutan hidup di hutan. Hutan merupakan habitat orangutan.
b. Unta hidup di padang pasir. Padang pasir merupakan habitat unta.
c. Ikan mas hidup di air tawar. Air tawar merupakan habitat ikan mas.
d. Ikan tongkol hidup di air asin. Air asin merupakan habitat ikan tongkol.

Dalam suatu habitat dapat ditempati atau dihuni lebih dari satu jenis makhluk hidup. Misalnya di sawah dapat ditemukan tanaman padi, belalang, katak, kadal, atau cacing.

6. Rantai Makanan.

Dalam kehidupan di lingkungan persawahan, kita dapat menemukan adanya hubungan makan dan dimakan. Misalnya: padi dimakan tikus, tikus dimakan ular, dan ular dimakan burung elang. Jika elang sudah mati, elang diuraikan oleh bakteri. Peristiwa semacam ini disebut rantai makanan. Jadi rantai makanan adalah peristiwa makan dan dimakan dalam kehidupan dengan urutan tertentu.

Pada rantai makanan di samping, padi berkedudukan sebagai produsen, tikus sebagai konsumen I, ular sebagai konsumen II, elang sebagai konsumen III, dan bakteri sebagai pengurai. Perubahan pada salah satu komponen rantai makanan me- mengaruhi perubahan pada komponen yang lain. Misalnya: jika pada rantai makanan tersebut, tikus mengalami penyusutan populasi, maka populasi padi akan meningkat dan populasi ular akan menurun karena kekurangan makanan.

BACA JUGA :   SD Kelas 6 - Ilmu Pengetahuan Alam 6 - BSE - Dwi Suhartanti

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *