Tata Surya – Gerhana Matahari dan Bulan. IPA Kelas 7.

 

D. Gerhana.

Pernahkah kamu mengalami ketika siang hari tiba-tiba secara tidak terduga Matahari
menghilang dari langit, sesaat kemudian suasana berubah menjadi gelap dan kemudian Matahari muncul kembali dan memancarkan sinarnya?
Peristiwa tersebut adalah gerhana. Apakah yang menyebabkan terjadinya gerhana? Gerhana terjadi ketika posisi Bulan dan Bumi menghalangi sinar Matahari, sehingga Bumi atau Bulan tidak mendapatkan sinar Matahari. Gerhana juga merupakan akibat dari pergerakan Bulan. Ada dua jenis gerhana, yaitu gerhana Matahari dan gerhana Bulan.

 

1. Gerhana Matahari.

Gerhana Matahari terjadi ketika bayangan Bulan bergerak menutupi permukaan Bumi. Dimana posisi Bulan berada di antara Matahari dan Bumi, dan ketiganya terletak dalam satu garis. Gerhana Matahari terjadi pada waktu Bulan baru.
Akibat ukuran Bulan lebih kecil dibandingkan Bumi atau Matahari, maka terjadi tiga kemungkinan gerhana, yaitu sebagai berikut. 

a. Gerhana Matahari total, terjadi pada daerah-daerah yang berada di bayangan inti ( umbra ), sehingga cahaya Matahari tidak tampak sama sekali. Gerhana Matahari total terjadi hanya sekitar 6 menit.

b. Gerhana Matahari cincin, terjadi pada daerah yang terkena lanjutan umbra, sehingga Matahari kelihatan seperti cincin.

c. Gerhana Matahari sebagian, terjadi pada daerah-daerah yang terletak di antara umbra
dan penumbra (bayangan kabur), sehingga Matahari kelihatan sebagian.

 

2. Gerhana Bulan.

Gerhana Bulan terjadi ketika Bulan memasuki bayangan Bumi. Gerhana Bulan hanya dapat terjadi pada saat Bulan purnama.
Gerhana Bulan terjadi apabila Bumi berada di antara Matahari dan Bulan. Pada waktu seluruh bagian Bulan masuk dalam daerah umbra Bumi, maka terjadi gerhana Bulan total. Proses Bulan berada dalam penumbra dapat mencapai 6 jam, dan dalam umbra hanya sekitar 40 menit.

Ilmuwan yang telah melakukan penelitian terkait tata surya ada banyak sekali, untuk itu mari kita kenali beberapa di antaranya sebagai berikut.

• Al-Battani ( 858-929 M).

Al-Battani banyak mengoreksi perhitungan Ptolomeus mengenai orbit Bulan dan planet-planet tertentu. Dia membuktikan kemungkinan gerhana Matahari tahunan dan menghitung secara lebih akurat sudut lintasan Matahari terhadap Bumi, perhitungan yang sangat akurat mengenai lamanya setahun Matahari 365 hari, 5 jam, 46 menit, dan
24 detik. Tak hanya itu saja, ia juga berhasil mengubah sistem perhitungan sebelumnya yang membagi satu hari ke dalam 60 bagian (jam) menjadi 12 bagian (12 jam), dan setelah ditambah 12 jam waktu malam sehingga berjumlah 24 jam.

• Ibnu Al Syatir ( 1304 – 1375 M ).

Ide Ibnu Al-Syatir tentang planet Bumi mengelilingi Matahari telah menginspirasi Copernicus. Akibatnya, Copernicus dimusuhi gereja dan dianggap pengikut setan. Demikian juga Galileo, yang merupakan pengikut Copernicus, secara resmi dikucilkan oleh Gereja dan dipaksa untuk bertobat, namun dia menolak.

 

• Nicolaus Copernicus ( 1473-1543 ).

Nicolaus Copernicus adalah seorang astronom, matematikawan, dan ekonom berkebangsaan Polandia yang mengembangkan teori heliosentrisme Tata Surya dalam bentuk yang terperinci, sehingga teori tersebut bermanfaat bagi sains. Teorinya tentang Matahari sebagai pusat Tata Surya yang menjungkirbalikkan teori geosentris tradisional ( yang menempatkan Bumi di pusat alam semesta ) dianggap sebagai salah satu penemuan yang terpenting sepanjang masa, dan merupakan titik mula fundamental bagi astronomi
modern dan sains modern (teori ini menimbulkan revolusi ilmiah).

 

RANGKUMAN.

  • 1. Tata surya adalah susunan benda-benda lagit yang terdiri atas
    Matahari sebagai pusat tata surya, planet-planet, komet, meteoroid,
    dan asteroid yang mengelilingi Matahari.
  • 2. Matahari adalah bintang yang terdapat di dalam tata surya yang
    memiliki empat lapisan, yaitu inti Matahari, fotosfer, kromosfer, dan
    korona.
  • 3. Planet dalam adalah planet yang orbitnya dekat dengan Matahari.
  • 4. Planet dalam terdiri atas Merkurius, Venus, Bumi, dan Mars.
  • 5. Planet luar adalah planet yang orbitnya jauh dari Matahari.
  • 6. Planet luar terdiri atas Jupiter, Saturnus, Uranus, Neptunus, dan Pluto.
  • 7. Komet adalah benda langit yang mengelilingi Matahari dengan orbit
    yang sangat lonjong.
  • 8. Meteoroid adalah potongan batu atau puing-puing logam yang
    bergerak di luar angkasa.
  • 9. Meteor adalah meteoroid yang habis terbakar oleh atmosfer bumi.
  • 10. Meteorid adalah meteoroid yang jatuh ke bumi.
  • 11. Asteroid adalah potongan-potongan batu yang mirip dengan materi penyusun planet.
  • 12. Rotasi Bumi adalah perputaran Bumi pada porosnya.
  • 13. Kala Rotasi Bumi adalah waktu yang dibutuhkan oleh Bumi untuk sekali berputar, yaitu 23 jam 56 menit.
  • 14. Dampak dari rotasi Bumi di antaranya adalah gerak semu harian Matahari, perbedaan waktu, pembelokan arah angin, dan pembelokan arah arus laut.
  • 15. Revolusi Bumi adalah pergerakan Bumi untuk mengelilingi Matahari.
  • 16. Kala revolusi Bumi adalah waktu yang dibutuhkan oleh Bumi untuk sekali mengelilingi Matahari, yaitu 365,25 hari.
  • 17. Dampak dari revolusi Bumi di antaranya adalah terjadinya gerak semu tahunan Matahari, perbedaan lamanya siang dan malam, dan pergantian musim.
  • 18. Bulan melakukan tiga gerakan sekaligus, yaitu rotasi, revolusi, dan bergerak bersama-sama dengan Bumi untuk mengelilingi Matahari. Kala rotasi Bulan sama dengan kala revolusinya terhadap Bumi, yaitu 27,3 hari.
  • 19. Dampak dari pergerakan Bulan diantaranya terjadinya pasang surut air laut, pembagian Bulan, fase-fase Bulan, gerhana Matahari, dan gerhana Bulan.
  • 20. Gerhana Matahari terjadi ketika posisi Bulan berada di antara Matahari dan Bumi, dan ketiganya terletak dalam satu garis.
  • 21. Gerhana Bulan terjadi apabila Bumi berada di antara Matahari dan Bulan.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *