SD Kelas 4 Tema 9-3-6 Pelestarian Kekayaan Sumber Daya Alam Indonesia

SD Kelas 4 Tema 9-3 Pelestarian Kekayaan Sumber Daya Alam Indonesia.
Pembelajaran 6.

A. Pentingnya Menjaga Lingkungan Alam.

Menjaga lingkungan alam merupakan kewajiban setiap warga masyarakat. Sanyak cara yang dapat dilakukan warga masyarakat untuk menjaga Iingkungan alam. Salah satunya dengan cara mendaur ulang, baik sampah, limbah, maupun  barang-barang bekas yang sudah tidak terpakai. Daur ulang .adalah proses menjadikan suatu bahan bekas menjadi bahan baru dengan tujuan mencegah adanya sampah yang sebenarnya dapat menjadi sesuatu yang berguna. Daur ulang merupakan strategi pengelolaan sampah padat yang terdiri.atas kegiatan pemilahan, pengumpulan, pemprosesan, pendistribusian, dan pembuatan produk material bekas pakai. Dengan strategi daur ulang diharapkan dapat menciptakan sesuatu atau barang baru yang berguna, mengurangi penggunaan bahan baku baru, mengurangi penggunaan energi, mengurangi polusi dan kerusakan lahan.

Dengan demikian, kelestarian Iingkungan alam tetap terjaga dengan baik serta menghasilkan produk yang berdaya guna. Menjaga kelestarian Iingkungan sangat penting dilakukan demi terjaganya ketersediaan Iingkungan alam yang bersih dan sehat serta terjaganya sumber daya alam sebagai sumber energi yang penting untuk memenuhi kebutuhan manusia. Bisa kamu bayangkan jika tidak ada kesadaran dan setiap warga masyarakat untuk menjaga kelestarian alam. Banyak masalah yang akan dihadapi warga masyarakat antara lain terjadi bencana alam seperti banjir,  tanah longsor, kekeringan, dan menjangkitnya penyakit akibat bakteri-bakteri dan sampah.

Setiap warga masyarakat tentu tidak ingin tertimpa bencana alam akibat tidak ada kepedulian warga terhadap kelestarian Iingkungan. OIeh karena itu, setiap warga masyarakat hendaknya menanamkan kesadaran din ikut serta menjaga kelestarian Iingkungan. Dengan adanya kesadaran
warga masyarakat menjaga kelestarian Iingkungan, niscaya akan tercipta kehidupan masyarakat
yang aman, nyaman, dan tertib, serta semua kebutuhan dapat terpenuhi dengan balk.
Hak dan kewajiban terhadap lingkungan hendaknya dilaksanakan secara seimbang. Contoh
pelaksanaan hak dan kewajiban secara seimbang seperti berikut.
1. Menjaga kebersihan Iingkungan agar tubuh tetap sehat.
2. Tidak membuang sampah sembarang agar terhindar dad bencana banjir
3. Menanam pohon rindang untuk mendapatkan udara bersih dan sehat.

BACA JUGA :   SD Kelas 4 - PJOK - Pengertian Lari Jarak Pendek dan Lari Estafet

Dalam kenyataannya banyak warga masyarakatyang tidak peduli terhadap kelestarian Iingkungan
sekitar. Ketidakpedulian warga masyarakat terhadap Iingkungan sekitar mi bisa merugikan warga
masyarakat lain yang peduli terhadap lingkungan. Oleh karena itu, untuk meningkatkan kedisiplinan warga masyarakat terhadap kewajiban menjaga kelestarian Iingkungan warga masyarakat yang tidak peduli terhadap Iingkungan dapat diberi sanksi. Tindakan tidak peduli Iingkungan, misalnya membuang sampah sembarangan diberi sanksi denda sebesar Rp 50 juta atau kurungan selama 3 bulan. Sanksi diberikan untuk membuat efek jera sehingga warga masyarakat tidak lagi membuang sampah sembarangan.

Berdasarkan UUD 1945 pasal 33 ayat (3), ikut melestarikan lingkungan dan sumber daya alam merupakan kewajiban setiãp warga negara Indonesia sebagai konsekuensi atas hak menikmati kekayaan alam. Sanksi terhadap pelanggaran kewajiban sebagai warga negara banyak bentuknya, bisa berupa denda, kurungan, dan penjara. Sanksi yang diberikan tentunya sesuai tingkat pelanggaran kewajiban yang dilakukan. Pelanggaran kewajiban seseorang sering melanggar hak-hak orang lain sehingga menimbulkan perasaan orang lain menjadi sedih, kecewa, dan marah.

Hak dan kewajiban melekat pada setiap orang di manapun Ia berada. Seperti pepatah “Di mana bumi dipijak di situ langit dijunjung. OIeh karena itu kamu hendaknya bisa melaksanakan hak dan kewajibanmu di berbagai lingkungan dengan baik. Sekarang coba kamu identifikasi hak dan kewajibanmu dalam keluarga, sekolah. dan masyarakat. Tuliskan hasil identifikasimu dalam bentuk tabel seperti contoh berikut dan presentasikan di depan kelas. Selanjutnya, kumpulkan hasil identitikasimu kepada Bapak/Ibu Guru untuk dinilai.

 

B. Membuat Peta Pikiran Berdasarkan  Bacaan.

Bacaan terdiri atas beberapa paragraf. Setiap paragraf memuat informasi penting. Informasi penting tersebut merupakan ide pokok paragraf. Berdasarkan informasi pokok tersebut, kamu dapat membuat peta pikiran.

BACA JUGA :   SD Kelas 4 Tema 8.3.6 - Daerah Tempat Tinggalku - Sub.Tema 3 - Bangga Terhadap Daerah Tempat Tinggalku

Peta pikiran bacaan merupakan gambaran isi dan bacaan. Peta pikiran dapat disusun berdasarkan informasi pokok dalam bacaan. Peta pikiran dapat disebut sebagai ringkasan sederhana dan isi bacaan.
Bacalah bacaan berikut!

Banjir Kiriman Diprediksi Masuk Jakarta.

Pada han Rabu, 15 Februari 2017, bendungan Katulampa dalam kondisi kritis. Kondisi tersebut disusul dengan informasi naiknya tinggi muka air di Sungal Ciliwung. Pada pukul 16.20 WIB tinggi muka air di Sungai Ciliwung mencapai 150 sentimeter.

Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho, memprediksi sembilan jam kemudian atau Kamis (16/2/2017) pukul 01.20 WIB, banjir kiriman akan tiba di pintu air Manggarai. Prediksi tersebut berdasarkan tingginya curah hujan di sekitar Depok dan di sekitar Sungai Ciliwung saat itu. Beliau menambahkan banjir akan menggenangi permukiman di bantaran Sungai Ciliwung di Srengseng Sawah, Rawajati, Kalibata, Pengadegan, Pejaten Timun, Kebon Baru, Bukit Dun, Balekambang, Cililitan, Cawang, Bidara Cina, dan Kampung Melayu. Oleh sebab itu, masyarakat diimbau waspada dan mengantisipasi banjir kiriman.

Banjir yang terjadi di Jakarta disebut banjir kiriman. Banjir kiriman berasal dan aliran air hujan di tempat yang Iebih tinggi (hulu). Jakarta memperoleh banijir kiriman dari Bogor. Letak daerah Puncak di Bogor lebih tinggi daripada Jakarta. Selain itu, di Bogor didirikan banyak vila sebagai tempat berlibur. Pembangunan vila di Puncak Bogor dilakukan dengan menebang pohon di hutan di sekitar daerah tersebut. Akibatnya, banyak wilayah hutan di daerah tersebut berkurang. Ketika di daerah puncak turun hujan lebat, air hujan terus mengalir ke daerah yang Iebih rendah. Tidak ada akan pepohonan yang dapat menahan air hujan tersebut di dalam tanah. Akibatnya, air hujan terus turun ke dataran, seperti Jakarta.

BACA JUGA :   SD Kelas 4 Tema 8.3.4 - Daerah Tempat Tinggalku - Sub.Tema 3 - Bangga Terhadap Daerah Tempat Tinggalku

Banyák faktor yang menyebabkan adanya banjir kiriman di Jakarta.

1. Curah hujan terlalu tinggi
Curah hujan tinggi biasanya terjadi di daerah Puncak Bogor pada musim hujan. Pada
musim hujan volume air hujan melebihi kapasitas kemampuan tariah meresapkan air. Curah
hujan tinggi terjadi akibat perubahan iklim yang mulai terjadi pada beberapa tahun terakhir
ini.

2. Bangunan (permukiman) di kawasan hulu
Semakin banyak bangunan di daerah hulu, semakin banyak pula volume air yang tidak dapat diserap ke dalam tanah. Air hujan tidak dapat diserap ke dalam tanah karena daerah yang dulunya hutan sudah dipenuhi bangUnan. Akhirnya, air hujan mengalir ke daerah lebih rendah.

3. Penggundulan hutan.
Banyak kawasan perbukitan dan pegunungan di daerah hulu beralih fungsi menjadi kawasan perumahan atau penginapan. Kondisi mi mengakibatkan daerah resapan air menjadi berkurang.

4. Kerusakan tanggul bendungan.
Bendungan dibuat untuk menjadi tampungan air dan daerah atas (hulu). Sementara itu, tanggul dibuat untuk menghalangi aliran air melewati jalur sungat ke permukiman warga. Apabila bangunan ini mengalami kerusakan (jebol). aliran air menjadi Iebih besar. Kondisi tersebut dapat menimbulkan banjir di kawasan bawàh (hilir).

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *